March 7, 2021 By posotonexeis.org 0

Cara Memilih Sepeda yang Tepat

Sepeda telah berkembang pesat sejak Penny Farthing, meskipun konsep umum sebenarnya tidak banyak berubah sejak abad ke-19. Perbedaan utama sekarang, Anda akan senang mengetahui, adalah bahwa sepeda jauh lebih nyaman daripada dulu! Sekarang sulit membayangkan sepeda yang terbuat dari kayu, atau ban karet padat, meskipun saya yakin dulu pabrikan sepeda tidak akan membayangkan sepeda memiliki suspensi sendiri!

Satu hal yang lebih sulit saat ini daripada di abad ke-19 adalah memilih sepeda yang tepat. Desain sepeda telah benar-benar berkembang, dan alih-alih hanya satu sepeda yang cocok untuk semua (seperti yang terjadi saat itu), ada berbagai jenis sepeda yang tersedia, cocok untuk tujuan yang berbeda.

Jadi, bagaimana Anda tahu jenis sepeda apa yang terbaik untuk Anda? Nah, pertama-tama Anda harus mulai dengan memutuskan untuk apa Anda ingin milik Anda.

Jika itu untuk tamasya santai di jalan, tidak ada gunanya membeli sepeda gunung bersuspensi penuh! Selain itu, sepeda balap juga tidak ada gunanya bagi Anda! Jadi mungkin kita harus melihat apa yang sebenarnya tersedia di pasar …

Empat jenis utama sepeda yang populer untuk dijual saat ini adalah sepeda balap, sepeda gunung, turis, dan hibrida. Sepeda balap dirancang untuk kecepatan dan aerodinamis, dan dengan demikian mereka memiliki setang yang jatuh, ban sempit, dan sedikit tambahan untuk menjaga bobot tetap rendah. Ini bagus untuk pengendara sepeda yang ingin menempuh jarak yang cukup jauh dengan kecepatan yang lebih tinggi, tetapi tidak baik untuk perjalanan bersepeda yang diperpanjang jika yang Anda andalkan hanyalah sepeda.

Sepeda gunung benar-benar populer dalam dekade terakhir ini. Membeli sepeda gunung lengkap mungkin tidak ada gunanya kecuali Anda berniat untuk naik turun gunung! Sepeda gunung memiliki rangka yang sangat kokoh dan tebal, ban tebal, dan saat ini juga memiliki suspensi ganda. Yang penting, mereka juga memiliki rasio gigi yang sangat rendah sehingga pengendara dapat mendaki bukit secara efektif. Namun sisi negatifnya, sepeda gunung penuh tidak terlalu bagus untuk bersepeda di jalan raya karena ban yang tebal menyebabkan banyak hambatan.

Jika Anda tidak suka meluncur menuruni gunung, tetapi mungkin ingin bersepeda di beberapa jalur hutan, dan beberapa jalan raya, sepeda hybrid mungkin lebih baik untuk Anda. Ini benar-benar persilangan antara sepeda gunung dan sepeda utilitas kuno. Ini dibuat agar lebih praktis untuk berbagai penggunaan – ban yang tebal tidak terlalu tebal sehingga Anda mendapatkan banyak hambatan, jadi tidak masalah di jalan raya, namun cukup tebal untuk menangani trek dan off-road ringan. Banyak hibrida sekarang hadir dengan garpu suspensi depan, mengurangi guncangan pada pergelangan tangan Anda jika Anda bersepeda di medan yang tidak rata.

Turis, atau sepeda touring, juga sangat populer. Ini adalah desain yang paling mirip dengan sepeda balap, tetapi bingkainya sedikit lebih besar dan lebih berat karena dirancang untuk dapat menangani beban yang lebih berat. Turis datang dengan setang lurus atau setang jatuh, tergantung pada preferensi Anda, ditambah berbagai perlengkapan yang luas sehingga Anda dapat menaiki bukit, tetapi juga mendapatkan kecepatan yang baik untuk menuruni bukit. Fitur utama sepeda touring adalah rak panniernya. Ini bisa depan atau belakang, atau keduanya, dipasang, dan membawa tas pannier sepeda yang dirancang khusus. Seperti namanya, motor ini didesain untuk touring, yaitu untuk menempuh jarak jauh.

Jadi itulah empat besar, dan mungkin yang paling populer di seluruh dunia bagi orang-orang yang menginginkan sepeda untuk keperluan santai. Alternatifnya termasuk sepeda BMX, sepeda Cruiser, Tandems, Choppers, dan sepeda lipat.