April 29, 2021 By posotonexeis.org 0

Ekspansi global Airtasker bisa terkena dampak merek dagang Airbnb

Platform ekonomi Gig, rencana ekspansi global Airtasker telah berada di bawah awan, karena perusahaan yang baru-baru ini terdaftar bertengkar dengan raksasa teknologi Airbnb pada stoush merek dagang di Eropa.

Debut luar biasa Airtasker di Bursa Sekuritas Australia bulan lalu, yang memberi nilai perusahaan pada $ 255,4 juta, sebagian didorong oleh potensi platform untuk memperluas jejaknya di luar negeri. Airtasker memungkinkan pengguna melakukan outsourcing tugas-tugas rumah tangga.

Namun, perusahaan tersebut telah terlibat dalam sengketa merek dagang dengan Airbnb sejak 2019, dengan raksasa senilai $ 106 miliar ($ 138 miliar) itu menentang permohonan Airtasker untuk merek dagang namanya di Eropa.

Airbnb menentang permohonan tersebut dengan alasan bahwa Airtasker telah mencoba menukar merek dagang Airbnb yang lebih terkenal, yang didaftarkan pada tahun 2010, dan mendapatkan keuntungan dari penggunaan merek serupa.

Dalam pengajuannya ke Kantor Kekayaan Intelektual Uni Eropa, Airbnb menyatakan bahwa mereknya “adalah salah satu merek paling terkenal dan paling berharga di dunia” dan merek dagang Airtasker identik dalam elemen katanya pada suku kata karakteristik pertama ‘Air’.

“Ada risiko tinggi publik terkait tidak dapat membedakan antara tanda-tanda Airbnb dan Airtasker yang benar dari sudut pandang visual dan fonetik,” kata Airbnb.

Airbnb berpendapat bahwa konsumen rata-rata akan berasumsi, karena penggunaan ‘Air’ di Airtasker dan komposisinya yang serupa, Airtasker adalah layanan khusus yang ditawarkan oleh Airbnb seperti akomodasi khusus “yang ditugaskan” sesuai dengan kebutuhan wisatawan atau layanan gratis ke layanan utama Airbnb. jasa.

Raksasa teknologi belum mundur atas penentangannya terhadap merek dagang Airtasker dengan dokumen terbaru dalam sengketa yang diajukan minggu lalu.

Pendiri dan kepala eksekutif Airtasker, Tim Fung, mengatakan kepada The Age dan The Sydney Morning Herald bahwa perselisihan telah meluap selama beberapa waktu. “Terlepas dari itu, kami yakin mereka tidak memiliki kasus yang kuat dan berharap hasil yang positif,” katanya. “Apa pun itu, hal ini tidak menghalangi kami untuk menawarkan layanan kami saat ini di Inggris Raya dan UE.”

Airtasker sangat bergantung pada pasar Australia, yang mewakili 99 persen dari pendapatannya, dengan 1 persen sisanya berasal dari operasinya di Inggris Raya.

Namun, Airtasker memiliki rencana ekspansi internasional yang signifikan, telah diluncurkan di Selandia Baru, Singapura, dan Irlandia pada tahun 2020 dan telah mengumumkan rencana untuk diluncurkan di Amerika Serikat tahun ini.

“Airtasker bermaksud untuk mendorong pertumbuhan dengan membangun pasar di geografi internasional baru” kata prospektus Airtasker untuk ASX.

Pengacara kekayaan intelektual Siabon Seet, seorang mitra di firma hukum Gilbert & Tobin, mengatakan Airtasker kemungkinan besar berpendapat bahwa kata ‘air’ biasa digunakan dalam nama bisnis yang terhubung dengan Wi-Fi dan maskapai penerbangan. Namun, dia mencatat bahwa Airbnb memiliki “kisah kepenulisan yang baik” karena nama bisnisnya berasal dari kasur angin tiup yang digunakan oleh para pendiri saat mereka pertama kali memulai bisnis tersebut.