May 10, 2021 By posotonexeis.org 0

Kebijakan Luar Negeri India dan Hubungan Eksternal

Politik luar negeri suatu negara berperan penting dalam membangun hubungan dengan negara lain melalui perdamaian dan kemajuan. India tidak berbeda. New Delhi merancang, merumuskan, dan mengadopsi berbagai prinsip dan upaya untuk memberikan arahan yang berarti bagi pemikirannya di tingkat internasional.

Untuk setiap kebijakan luar negeri yang baik, suatu negara harus mengikuti keinginan rakyatnya, sejarah dan konteks geo-politik saat ini sebagai penentu utama. Tak perlu dikatakan, suatu negara dapat meningkatkan hubungan diplomatiknya sesuai dengan keterampilan rakyatnya. Saat ini, di abad ke-21, India telah memperkuat hubungannya dengan Uni Eropa (UE), Jepang, Israel, Iran, dan China. Itu juga telah menjalin hubungan dengan Liga Arab, Asia Tenggara dan dengan Uni Afrika. Perjanjian nuklir sipil Indo-AS terbaru, tentu saja, adalah contoh terbesar tumbuhnya bonhomie antara India dan AS.

India mulai berpartisipasi di tingkat internasional tepat setelah kemerdekaannya pada tahun 1947. Ia secara aktif berpartisipasi dalam urusan dunia dengan bergabung dengan Persemakmuran, mendukung beberapa negara dalam gerakan kemerdekaan masing-masing dan juga bergabung dengan PBB. Ia juga mengangkat suaranya tentang isu-isu perempuan dan anak-anak internasional. Semua keterlibatan ini dilakukan oleh kebijakan luar negeri negara. Selama dua dekade terakhir, kebijakan eksternal India mengalami beberapa kali perubahan. Peran dan keterlibatannya di tingkat internasional juga telah berkembang secara signifikan.

Kebijakan luar negeri India sebagian besar berpusat pada Uni Soviet sejak kemerdekaan dan hingga akhir Perang Dingin. Salah satu alasan utama di balik bias tersebut adalah kemiringan sosialis Jawaharlal Nehru. Nehru adalah Perdana Menteri pertama India dan sangat percaya pada sosialisme. Dia menyerap pemikirannya di Kongres, satu-satunya partai politik nasional besar pada saat itu.

Setelah Perang Dingin berakhir, New Delhi menyusun kembali kebijakan eksternalnya dan Washington menjadi fokus. Pakistan sangat kecewa karena telah menjadi sekutu tradisional AS. Washington menerima perubahan dalam kebijakan luar negeri India ini dengan tangan terbuka. Negara itu, pada saat itu, adalah kekuatan global yang sedang berkembang dan AS membuat beberapa kesepakatan strategis dan ekonomi dengan India.

Namun, New Delhi secara diam-diam telah menolak semua upaya untuk memengaruhi kebijakan luar negerinya oleh kekuatan global. Meskipun Washington berulang kali menyerukan untuk menghindari semua hubungan diplomatik dengan Teheran, New Delhi telah menjelaskan dengan tegas bahwa AS tidak boleh mendikte kebijakan luar negeri India.

Namun, hubungan India dengan tetangga terdekatnya belum cukup baik. Sementara dengan Pakistan ada masalah Kashmir, dengan Bangladesh ada masalah perbatasan yang keropos. Persaingan Sino-India juga terkenal sejak perang 1962. Ke depan, India harus berusaha memperbaiki hubungannya dengan tetangganya karena hal itu akan semakin memperkuat posisinya di Asia Selatan.